JAKARTA, Kompas.com – Kejayaan bulu tangkis nasional Indonesia selama puluhan tahun tidak lepas dari sumbangsih perkumpulan-perkumpulan bulu tangkis di dalam negeri. Salah satunya adalah  Perkumpulan Bulutangkis (PB) Tangkas Intiland yang tahun ini merayakan hari jadi ke-67. Klub yang lahir di Jakarta pada tanggal 21 Februari 1951 ini akan terus meneguhkan komitmen untuk terus mencetak jawara-jawara bulutangkis kelas dunia. Selama kurun waktu lebih dari 67 tahun, Tangkas Intiland berkali-kali ikut mengharumkan nama negara dan bangsa Indonesia di pentas dunia. Penggawa klub ini telah mempersembahkan 4 medali Olimpiade, 10 juara dunia, 9 juara All England, 10 juara Asian Games bagi bangsa dan negara Indonesia. Selain itu, masih ada ratusan bahkan ribuan gelar juara, mulai dari tingkat Jakarta Selatan, DKI Jakarta, nasional, ASEAN, Asia, dan internasional. Berbeda dengan klub lain di Tanah Air, Tangkas Intiland tak hanya menghasilkan pemain-pemain bulutangkis top dunia. Klub ini juga menempatkan para pengurusnya sebagai organisator di berbagai posisi puncak organisasi bulutangkis. Mulai dari asosiasi bulutangkis nasional (PBSI), Badminton Asia Confederation (BAC), hingga di Badminton World Federation (BWF). Memeringati usia ke-67, Tangkas Intiland tentu ingin menegaskan kembali komitmen bagi perbulutangkisan Indonesia. Seperti tak lekang oleh zaman, perkumpulan bulutangkis ini pun akan terus berkarya melahirkan pemain-pemain potensial dan bertalenta tinggi untuk disumbangkan bagi tim nasional agar kelak bisa menjadi pebulutangkis top dunia, mengikuti jejak seniornya. Sebagai bentuk rasa syukur, sekaligus untuk meneguhkan kembali komitmen dalam ikut membina perbulutangkisan di Tanah Air, Tangkas Intiland menggelar acara syukuran di Hotel Mulia, Senayan, Jakarta, Kamis (29/11/2018) malam. Acara ini pun tak ubahnya sebuah reuni besar yang bakal dihadiri para mantan pemain, pengurus, pelatih dan pemain. Ketua Umum PB Tangkas Intiland, Justian Suhandinata menyebut sejarah PB tangkas tidak selalu manis dan pemuh cerita jatuh bangun. “PB Tangkas ini bukan didirikan oleh keluarga Suhandinata. Ketika saya masuk, Tangkas sempat mengalami surut karena kesulitan keuangan. Para pendiri klub meminta keluarga saya untuk menyelamatkan karena kami memiliki tanah luas di jalan Bulungan, Kebayoran Baru,” kata Justian. “Dengan keyakinan dan juga pengorbanan,  kami beruntung bisa bertahan hingga 67 tahun kalau dihitung sejak berdiri,” kata Justian lagi. “Acara ini kami gelar sebagai bentuk rasa syukur dan ucapan terima kasih atas anugerah yang diberikan Sang Maha Pecipta sehingga Tangkas Intiland mampu merayakan ulang tahun ke-67. Sudah banyak gelombang yang mengempas kami selama menjalankan roda pembinaan. Namun, berkat bimbingan-Nya dan dukungan dari semua pihak yang selalu bersedia, ikhlas, serta rela tanpa pamrih membantu Tangkas Intiland, kami dapat bertahan sampai saat ini. Kami akan terus berkomitmen menghasilkan atlet-atlet berprestasi, baik nasional maupun internasional,” kata Justian Suhandinata, Ketua Umum PB Tangkas intiland. Dalam memeringati HUT ke-67 Tangkas Intiland juga meluncurkan buku sejarah perjalanan klub berjudul “Tangkas, 67 Tahun Berkomitmen Mencetak Jawara Bulutangkis”. Buku ini disusun berdua oleh DR. Ir. Justian Suhandinata, SE., dan Broto Happy Wondomisnowo, jurnalis spesialis bulutangkis. “Buku ini sangat berharga bagi generasi muda berikutnya karena berisi informasi, catatan, dan suka-duka selama 67 tahun Tangkas Intiland dan para atletnya memperjuangkan keberhasilan di dunia bulutangkis. Perjuangan tersebut patut ditiru dan diikuti oleh para generasi muda masa kini dan masa depan,” kata Justian. Acara ketiga adalah penyerahan replika trofi Piala Suhandinata kepada Kementrian Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia untuk disimpan di Museum Olahraga Indonesia. Trofi ini dipersembahkan untuk menghargai dedikasi tokoh bulutangkis Suharso Suhandinata, yang merupakan ayah dari Justian dan Juniarto Suhandinata. Secara resmi Federasi Bulutangkis Dunia (BWF) sejak 2008 di Pune, India, telah menghadirkan Piala Suhandinata untuk diperebutkan sebagai piala abadi dalam Kejuaraan Dunia Bulutangkis Beregu Campuran Junior. Kegiatan keempat adalah syukuran atas pemberian penghargaan BWF kepada Ketua Umum PB Tangkas Intiland, Justian Suhandinata yang menjadi orang pertama Indonesia yang memperoleh gelar kehormatan “Honorary Life Vice President” yang diterima langsung dari Presiden BWF Poul Erik Hoyer Larsen. Penganugerahan gelar kehormatan tersebut dilaksanakan pada penyelenggaraan forum Annual General Meeting (AGM) BWF pada 20 Mei 2017 di Gold Coast, Australia, di sela-sela penyelenggaraan perebutan Piala Sudirman. Penganugerahan ini disaksikan ratusan delegasi yang datang lebih dari 130 negara. Ketun Umum PP PBSI yang hadir menyebut klub merupakan tiang utama prestasi bulu tangkis Indonesia selama puluhan tahun. “Kita sekarang ini memiliki 21 ribu pemain di seluruh Indonesia. Ini semua hasil pembinaan klub-klub seperti Tangkas ini. Mereka membentuk pemain dan kami yang memberi kesempatan mereka untuk berkembang dan menjadi wakil negara,” kata Wiranto.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Perjalanan Panjang Tangkas Intiland”, https://olahraga.kompas.com/read/2018/11/29/21305818/perjalanan-panjang-tangkas-intiland.
Penulis : Tjahjo Sasongko
Editor : Tjahjo Sasongko

Integer ac metus mi. Etiam eget arcu quis ligula ullamcorper hendrerit nec at neque. Vestibulum sed mauris tincidunt, tristique tellus sed, fermentum sapien. Phasellus pretium vestibulum est in porta. Mauris fringilla dapibus lectus vel venenatis. Nulla mauris nisl, iaculis non maximus eu, aliquam eget magna. Fusce magna massa, fringilla id posuere at, accumsan ut erat. Phasellus commodo molestie diam at laoreet. Maecenas lacinia justo in nulla dapibus, a luctus orci sagittis. Nulla ac semper urna.

Quisque pellentesque, eros non condimentum auctor, nibh arcu faucibus mi, eu lacinia erat ex nec dui. Suspendisse tincidunt lorem a turpis faucibus aliquet. Nunc eu ultrices mauris, in venenatis urna. Vivamus lobortis lorem ligula, sit amet faucibus magna venenatis a. Ut lobortis nunc urna, vel rhoncus nisl convallis eu. Vestibulum porta tellus justo, a elementum urna imperdiet at. Etiam et facilisis dui. Proin ut libero sodales, bibendum est in, elementum risus. Sed tincidunt, eros sed feugiat commodo, purus odio blandit neque, vitae maximus felis eros et erat. Sed gravida nunc a nulla iaculis iaculis. Pellentesque eget massa rhoncus ligula porta ullamcorper.